INISIASI TUTON UT: MSDM 2016 · Manajemen Leadership

MSDM dan GLOBALISASI

Sumberdaya manusia tidak terpisah dengan manajemen SDM.  Sebagai faktor produksi dan atau aset suatu organisasi SDM akan sangat ditentukan oleh manajemen SDM (MSDM) itu sendiri. MSDM konvensional memandang SDM adalah faktor produksi sedang MSDM strategik melihat SDM adalah aset paling berharga bagi perusahaan/organisasi.  Dengan MSDM yang tepat SDM organisasi akan berdaya guna dan fokus pada pencapaian tujuan organisasi.  Bicara MSDM kita bicara efektifitas, efisiensi, prosuktifitas, kualitas kerja, kompetensi, keunggulan kompetitif dan kinerja.  Dengan MSDM yang efektif, maka peran-peran SDM mampu berkinerja tinggi dan menjadikan organisasi memiliki daya saing dan berkembang dalam tujuan organisasi strategik.

SDM dan MSDM dapat diibaratkan sebagai “pengendara dan kendaraan nya”  saling menentukan dan menguatkan satu sama lain, SDM berkualitas tanpa manajemen akan menjadi kekuatan potensi yang tidak memiliki daya gerak,  tidak akan memiliki arah pencapaian tujuan yang baik.  MSDM yang baik tanpa SDM berkualitas seperti mobil canggih yang dilengkapi teknologi tinggi tetapi tidak bisa bergerak hanya menjadi pusat kekaguman saja. SDM dan MSDM saling menguatkan dalam pencapaian tujuan individu dan organisasi/perusahaan.

MSDM dan GLOBALISASI

Dalam buku Grand Strategy Indonesia, Guru saya Dr. Erman Suparno (2010) mengatakan bahwa globalisasi bagaikan pisau bermata dua, disatu sisi telah berhasil menyusutkan dunia yang kecil menjadi lebih kecil, sekaligus menyederhanakan arena persaingan, antara individu dan antara bangsa-bangsa secara global.  Namun disisi lain,  globalisasi juga telah mengakibatkan tidak meratanya kepemilikan informasi dan menyebabkan kegagalan pasar sebagai institusi sosial.  Dr. Erman menegaskan bahwa globalisasi dengan sistem pasar yang terlalu bebas tanpa campur tangan pemerintah, menciptakan negara kaya, tetapi dengan rakyatnya yang tetap miskin.

Disinilah peran penting MSDM dalam mengelola SDMnya sebagai aset organisasi untuk memiliki kesiapan berdaya saing kompetitif, yang tidak hanya untuk tujuan memperoleh laba dan keuntungan organisasi tetapi juga mengelola perilaku (moral), sikap (mental) dan pengetahuan (lokal dan global) SDM nya untuk bersaing dengan mengedepankan kepentingan bangsa dan rakyat Indonesia (mengedepan nasionalisme yang utuh).

sdm-dan-globalisasiTugas MSDM disamping mengelola SDM nya untuk siap bersaing secara usaha, secara global dan secara teknologi juga memiliki peran memperjuangkan nilai-nilai luhur bangsa dalam kancah globalisasi bangsa. Bagaimana seefektif mungkin MSDM dengan dukungan profesional-profesional anak bangsa mampu mengglobalkan budaya, dan nilai-nilai luhur bangsa serta nilai-nilai moral dan spiritualitas dalam globalisasi dunia. Sehingga budaya Indonesia, sikap dan perilaku baiknya menjadi kebutuhan masyarakat dunia.

Agar tujuan perusahaan dapat dicapai secara global, maka fungsi SDM harus terintegrasi dengan proses manajemen strategik perusahaan (MSDM), artinya bahwa seorang manajer sumber daya manusia harus:

  1. Memiliki input perencanaan strategik, baik itu berupa manusia yang terkait dengan masalah bisnis maupun kemampuannya dalam menjabarkan alternatif strategik tertentu.
  2. Memiliki pengetahuan tentang tujuan strategi perusahaan.
  3. Memahami tipe ketrampilan, pola perilaku serta sikap yang dibutuhkan untuk mendukung rencana strategik.
  4. Mengembangkan program untuk memastikan bahwa para karyawan atau pekerja yang ada benar-benar memiliki ketrampilan, perilaku dan sikap yang dibutuhkan oleh perusahaan.

MSDM GLOBAL

MSDM menentukan arah globalisasi.  Dengan MSDM yang tepat arah globalisasi akan menguntungkan bangsa dan rakyat Indonesia. Sebaliknya jika MSDM dipraktekkan berbasis kepentingan golongan maka arus globalisasi akan memperkaya segelintir orang yang kemudian akan menguasai negara dengan kekayaan dan pengaruhnya, dengan kondisi rakyat yang sangat memprihatinkan dimana negara kaya tetapi rakyat tetap miskin (Erman, 2010).

MSDM dalam era globalisasi melahirkan konsep MSDM Global (Internasional).  Mengingat luasnya wilayah operasi MSDM Global, fungsi dan aktifitas yang dilakukan dalam MSDM Internasional lebih banyak dan luas cakupannya jika dibandingkan dengan MSDM domestik. Ada aktifitas yang dilakukan MSDM Internasional namun tidak dilakukan oleh MSDM domestik. Aktifitas tersebut meliputi penyesuaian dengan aturan perundangan atau hukum internasional maupun hukum negara yang ditempati termasuk di dalamnya adalah tata aturan perpajakan, administrasi yang berkaitan dengan para expatriate, misalnya paspor/visa dan dokumen lainnya yang diperlukan, serta pelaksanaan orientasi bagi para expatriate. Penyesuaian itu berlaku di negara mana saja dimana para tenaga kerja asing akan bekerja.

Menurut Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor: PER 2/MEN/III/2008 persyaratan yang harus dimiliki oleh Tenaga Kerja Asing (TKA) yang dipekerjakan oleh pemberi kerja di wilayah Indonesia adalah:

  1. Memiliki pendidikan dan atau pengalaman kerja sekurang kurangnya 5 (lima) tahun yang sesuai dengan jabatan yang akan diduduki.
  2. Bersedia membuat pernyataan untuk mengalihkan keahliannya kepada Tenaga Kerja Indonesia (TKI) khususnya TKI pendamping. Yang dimaksud dengan TKI pendamping (Bab I Ketentuan Umum, pasal 1 PERMEN, 2008) adalah tenaga kerja warga negara Indonesia yang ditunjuk dan dipersiapkan sebagai pendamping Tenaga Kerja Asing (TKA)
  3. Dapat berkomunikasi dalam bahasa Indonesia.

Dalam hal jabatan yang akan diduduki oleh TKA telah mempunyai standar kompetensi kerja, maka TKA yang akan dipekerjakan harus memenuhi standar tersebut. TKI pendamping harus memiliki latar belakang bidang pendidikan yang sesuai dengan jabatan yang akan diduduki TKA. Pemberi kerja TKA wajib melaporkan penggunaan TKA dan pendamping TKA di perusahaan secara periodik 6 (enam) bulan sekali kepada Direktur (Direktur Pengendalian Penggunaan Tenaga Asing) atau Gubernur atau Bupati/Walikota dengan tembusan kepada Dirjen (Direktur Jenderal Pembinaan Tenaga Kerja). Direktur atau Gubernur atau Bupati/Walikota melaporkan IMTA (Ijin Menggunakan Tenaga Asing) yang diterbitkan secara periodik setiap 3 (tiga) bulan kepada Menteri dengan tembusan kepada Dirjen. Disamping yang dijelaskan di atas, MSDM Internasional juga memiliki perspektif yang lebih luas jika dibandingkan dengan MSDM domestik, hal ini sangat dimungkinkan karena mereka harus berhadapan dengan kelompok karyawan yang sangat heterogen kebangsaannya. Oleh karena itu, seringkali dalam praktek MSDM Internasional memungkinkan untuk terlibat lebih jauh dalam kehidupan karyawan. Hal ini diperlukan dalam aktifitas seleksi, pelatihan dan manajemen efektif.

MSDM dan tantangan Globalisasi.

Gambaran diatas tentang SDM dan Globalisasi telah menjelaskan betapa pentingnya MSDM dalam memasuki era globalisasi saat ini. MSDM Global menuntut para profesional disamping kompeten dalam penguasaan keterampilan yang tangible juga dituntut penguasaan skill yang intangible .   Memasuki era globalisasi disamping harus memiliki MSDM yang pintar, cerdas pekerja keras, memiliki skill dibidangnya, disiplin, tangguh dan bertanggung jawab, tetapi juga harus mampu beradaptasi tetapi tidak meninggalkan nilai-nilai dan budaya bangsa, memiliki leadership yang berpihak pada kepentingan bangsa dan rakyat serta bekerja dengan nasionalisme yang kokoh.

Globalisasi juga memberi peluang bagi lunturnya nilai-nilai dan moral bangsa. Jika SDM kita kurang percaya diri dan menganggap pekerja-pekerja luar negeri segalanya yang harus ditiru maka globalisasi justru akan merusak tatanan bangsa.  Tetapi jika SDM kita memiliki kepercayaan diri dan mental bangsa yang kokoh maka globalisasi akan menjadi tantangan mengasah kemampuan para profesional Indonesia dalam menyebarkan kebaikan, nilai-nilai dan budaya luhur bangsa untuk tatanan dunia yang lebih baik baik ekonomi maupun kehidupan sosial masyarakat dunia.

Globalisasi harus jadi momentum memperkuat SDM dan manajemen berbasis pada nilai-nilai luhur bangsa yang mampu melahirkan profesional-profesional tangguh, kompeten dan  berdaya saing tinggi dengan nasionalisme yang kuat (ATR, 2016)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s